Mengaku Dirinya Terus Didekati Parpol, Khofifah Manut Ulama & PBNU Soal Maju Pilpres.

Jakarta, lantainewstv.com–Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengaku terus didekati partai politik terkait peluang menjadi bakal calon wakil presiden (cawapres) pada Pemilu 2024.

Dalam acara “Gathering Alumni Unair” di Jakarta, Minggu, Khofifah mengaku membiarkan hal itu dan kini mengendapkannya.

“Kita endapkan dulu sampai pada proses konfirmasi proses pengambilan keputusan bersama, sehingga saat ini tidak pada posisi ‘yes or no’ (ya atau tidak),” ucapnya.

Untuk itu, lanjutnya, dirinya menegaskan bahwa “Saya bukan siapa-siapa. Saya akan sowan (berkunjung) minta pendapat dan nasihat para ulama, para kiai, ” ucapnya.

Khofifah juga menyebutkan bahwa dirinya adalah salah satu pengurus di Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, sehingga terkait langkah-langkah kebijakan ke depan juga akan didiskusikan secara organisasi.

“Langkah langkah yang terkait dengan kebijakan organisasi harus mendapatkan ‘green light’ (lampu hijau), Itu belum, jadi perlu konfirmasi dan klarifikasi, ” ucapnya.

Wanita kelahiran 19 Mei 1965 ini juga tidak mau menjawab dengan pasti soal dirinya apakah memilih kembali bertarung di pemilihan gubernur atau pemilihan presiden dan wakil presiden (pilpres).

“Nanti saja, karena saya menjadi bagian dari ekosistem itu. Nanti, akan ada ‘green light’ dari PBNU dan ulama-ulama yang selama ini memang konsolidasi sesama ulama dan tidak hanya persoalan politik,” katanya.

Gubernur Jawa Timur tersebut juga belum bisa mengonfirmasi apakah dirinya bersedia menjadi tim pemenangan salah satu calon presiden yaitu Ganjar Pranowo.

“Saya ini Ketua Umum PP Muslimat Nahdlatul Ulama yang anggotanya sekitar 32 juta, Harus ada sepahaman dulu. Jadi, tidak sesederhana itu (menjadi tim pemenangan),” ucapnya.

(Red)

Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *