Capres Nomor Urut 1 Anies Baswedan Dilaporkan Ke Bareskrim Soal Penggunaan Akronim ‘AMIN’.

Jakarta, lantainewstv.com–Calon presiden nomor urut 1 Anies Baswedan diadukan ke Bareskrim Mabes Polri terkait penggunaan akronim AMIN di Pilpres 2024.
Pengadu adalah Koordinator Forum Aktivis Dakwah Kampus Indonesia, Umar Segala, Menurutnya, penggunaan akronim AMIN sejauh ini bentuk dugaan penistaan agama.

“Karena sudah jelas dikatakan dalam agama Islam dan juga bahkan seluru agama yang ada di Republik Indonesia ini ‘AMIN’ ini sudah disetujui sebagai pengkabulan atau pengharapan kita terhadap Tuhan kita,” kata Umar kepada wartawan di Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Jumat (22/12/2023) mengutip Dari Awak Media.

Dia mengatakan akronim AMIN tak sepatutnya dipakai lagi oleh Anies di Pilpres 2024, Dia ingin tak ada lagi yang memperalat agama untuk kepentingan kontestasi politik.

“Ini adalah sebuah politisasi yang sangat tidak berguna, Politisasi rendah, bahwasanya politisasi agama masih dilakukan untuk mendapatkan suatu kepentingan publik di era demokrasi ini,” ungkap Umar.

Sementara itu, Juru Bicara Timnas AMIN Bakhtiar Ahmad Sibarani menanggapi dengan santai. Menurutnya, pengadu hanya mencari sensasi.

“Kita melihat aduan ini hanya mencari sensasi saja,” kata Jubir Timnas AMIN, Bakhtiar Ahmad Sibarani mengutip dari Awak Media.

Dia menjelaskan bahwa akronim AMIN memiliki kepanjangan dari Anies dan Muhaimin, Menurutnya, tidak ada yang salah dengan hal itu, Terlebih, kata dia, tak sedikit orang yang memiliki nama amin.

“Amin di dunia ini kan banyak, laporkan lah itu semua, Ada-ada saja,” tuturnya.

Dia lebih ingin fokus pada pemenangan AMIN di Pilpres 2024 ketimbang menanggapi serius aduan semacam itu.

(Red)

Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *